Perdebatan Awal Keburukan : الجدال مبدأ الشر

عن أبي أمامة الباهلي -رضي الله عنه- قال رسول الله -صلى الله عليه وسلم-:
“ما ضل قوم بعد هدى كانوا عليه إلا أوتوا الجدل” ثم تلا رسول الله -صلى الله عليه وسلم- هذه الآية: {مَا ضَرَبُوهُ لَكَ إِلَّا جَدَلاً بَلْ هُمْ قَوْمٌ خَصِمُونَ} (الزخرف58 ).(الترمذي وحسنه الألباني).

Dari Abi Umamah – radhiyallahu ‘anhu – Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa salam bersabda :

“Tidaklah sesat suatu kaum setelah petunjuk atas mereka melainkan datangnya perdebatan” – kemudian Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa salam membaca ayat “Mereka tidak memberikan perumpamaan itu kepadamu melainkan dengan maksud membantah saja, sebenarnya mereka adalah kaum yang suka bertengkar.” (Al Quran Surah Az Zukhruf ayat 58) [Hadits Riwayat Tirmidzi, Dihasankan oleh Albani]

الجدال كثيراً ما يميل إلى الخصومة في الكلام، كما ينطوي على حرص كل واحد من المتجادلين على غلبة خصمه وإفحامه وإلزامه الحجة وبيان خطئه. ونتيجة لهذا فإن من المألوف أن يقع خلال الجدل بعض الظلم والادعاء والكذب والتطاول واستخفاف أحد المتجادلين بالآخر. ومن هنا وجهنا – سبحانه – إلى أن نجادل المجادلة المقيدة بالأدب الإسلامي الرفيع، المجادلة بالحق الساعية إليه؛ حيث قال تعالى: {وَجَادِلْهُم بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ} (النحل:125).

Serial Tafsir Syaikh Maghamisiy : 3 Pengakuan dalam Istiadzah

Tiga pengakuan (i’tiraf) dalam istiadzah (ucapan Aku Berlindung Kepada Allah dari Godaan Syetan yang terkutuk) :

Pertama adalah pengakuan akan ketidak berdayaan dan kelemahan diri, dan pengakuan ini membawa kedudukan manusia itu menjadi lebih tinggi

Kedua, pengakuan akan kebesaran dan kekuatan Allah Ta’ala. Dia-lah yang telah memerintahkan untuk berlindung kepadaNya.

Ketiga, pengakuan permusuhan terhadap syetan. Permusuhan terhadap syetan itu dalam dua hal : Permusuhan terhadap tabiat/perilakunya dan permusuhan terhadap aqidahnya. Dan permusuhan ini kekal sampai hari kiamat.

Terjemah : Reza Ervani

Serial Tafsir Syaikh Maghamisiy : Keutamaan Surah Al Fatihah

Hadits pertama yang dibawakan beliau, diriwayatkan oleh Imam Muslim, Bab Keutamaan Surah Al Fatihah dan ayat-ayat terakhir surah Al Baqarah. Hadits No. 1874 dalam syarah Imam Nawawi, diriwayatkan oleh Hasan bin Ar Rabi’ dan Ahmad bin Jawwas Al Hanafi dari Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhu dari Rasulullah shalallahu alaihi wa salam.

“Saat Jibril sedang duduk di sisi Nabi shalallahu alaihi wa salam, beliau mendengar seperti suara pintu terbuka dari atasnya, lalu beliau mengangkat kepalanya, lalu berkata,”Ini adalah pintu yang ada di langit pada hari ini dibuka, dan tidak pernah dibuka sam asekali, kecuali pada hari ini. Lalu malaikat turun dari pintu tersebut. Jibril berkata,”Ini adalah malaikat yang turun ke bumi, dan tidak pernah turun sama sekali melainkan pada hari ini. Lalu malaikat itu mengucapkan salam dan mengatakan,”Bergembiralah dengan dua cahaya yang aku berikan kepadamu dan tidak diberikan kepada seorang nabipun sebelummu yaitu surah Al Fatihah dan ayat-ayat terakhir surah Al Baqarah. Dan tidaklah engkau membacanya sebanyak satu huruf, melainkan akan diberikan kepadamu”

Diberikan kepadamu yang dimaksudkan dalam hadits tersebut adalah dikabulkannya doa.

Terjemah : Reza Ervani